Sabtu, 31 Desember 2016

Apa Resolusi Kamu 2017?

Tahun 2016 bentar lagi berganti, walaupun tidak merayakan penggantian tahun baru, tapi karena kita masih memakai kalender masehi, jadilah sekedar untuk pengingatnya. Ada banyak peristiwa dan kenangan yang terjadi selama Tahun 2016. Apalagi kalau dihitung-hitung, Tahun 2016 menjadi perjalanan 1 dekade meniti karir di dunia pariwisata dan ekonomi kreatif. Alhamdulillah, aku bersyukur sekali.
Pencapaian selama 10 Tahun (2006-2016)
Semoga di Tahun 2017 bisa berkiprah lebih baik lagi.

Jumat, 02 Desember 2016

Wirausaha Muda Mandiri 2016 Telah Dibuka!

Kabar gembira! Buat kamu yang muda, masih mahasiswa atau yang di bawah umur 35 tahun dan punya usaha minimal udah jalan 1 tahun, ayo daftarin usaha kamu ke Penganugrahan Wirausaha Muda terbesar dan bergengsi di Indonesia, Wirausaha Muda Mandiri 2016, saatnya jadi Generasi Muda Mandiri!

Apa sih Wirausaha Muda Mandiri?
Program Wirausaha Muda Mandiri adalah salah satu kontribusi Bank Mandiri bagi pertumbuhan ekonomi bangsa Indonesia, yang diwujudkan secara berkesinambungan dan fokus pada generasi muda yang merupakan generasi penerus bangsa. Program ini dimulai sejak tahun 2007, sebagai wujud kepedulian Bank Mandiri terhadap pengembangan UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah) yang menjadi salah satu pilar perekonomian Indonesia, Juga mengajak generasi muda menjadi generasi yang mandiri, sehingga bukan hanya menjadi generasi pencari kerja namun mampu menjadi generasi pencipta lapangan pekerjaan. 
WMM 2016
Kategori peserta program ini dibagi menjadi apa saja?
  1. Kategori mahasiswa program diploma dan sarjana (Mahasiswa Diploma dan Sarjana dengan usia maksimum 25 tahun)
  2. Kategori alumni dan mahasiswa pascasarjana (Alumni dan Mahasiswa Pascasarjana dengan usia maksimum 35 tahun)
Apa saja jenis bidang usaha yang dilombakan?
1. Wirausaha Industri & Jasa
Suatu usaha yang menghasilkan produk manufaktur, pertanian, peternakan, perkebunan, perikanan, pertambangan, pengembang properti, perhutanan, tekstil serta usaha yang memberikan nilai tambah tanpa memproduksi barang antara lain toko, ritel, keagenan, distributor, konsultan, transportasi, perawatan kesehatan, pendidikan, penerbitan dan percetakan, laundry, travel biro, Event Organizer.

2. Wirausaha Boga
Suatu usaha yang memberikan nilai tambah dengan memproduksi dan atau memperdagangkan produk pangan antara lain industri pengolah makanan dan minuman, restoran, pemilik merk franchise makanan atau minuman, dan catering.

3. Wirausaha Kreatif
Wirausaha berbasis pada kreativitas sesuai kategori dari Kementerian Pariwisata dan Industri Kreatif yaitu : Periklanan; Arsitektur; Pasar Barang Seni; Kerajinan; Desain; Fesyen; Video, Film dan Fotografi; Permainan Interaktif; Musik; Seni Pertunjukan; Penerbitan dan Percetakan; Televisi dan Radio; serta Riset dan Pengembangan.

Kriteria peserta yang dapat mengikuti program ini
1. Warga Negara Indonesia
2. Memiliki usaha yang telah dijalankan minimal 1 tahun
3. Lokasi usaha berada di Indonesia

Proses dan Tahapan Seleksi
1. Survei Lokasi
2. Penjurian Wilayah
3. Bootcamp
4. Penjurian Nasional
5. Pendampingan Bisnis
5. Penganugerahan Penghargaan

Hadiah
Pemenang pertama akan mendapatkan :
- Uang Pembinaan sebesar Rp 50.000.000,-
- Piala dan Sertifikat Wirausaha Muda Mandiri
Pemenang kedua akan mendapatkan :
- Uang Pembinaan sebesar Rp 40.000.000,-
- Piala dan Sertifikat Wirausaha Muda Mandiri


Seluruh pemenang dan finalis mendapatkan pelatihan dari lembaga bisnis yang profesional dan pendampingan dalam mengimplementasikan karyanya, serta diikutkan dalam pameran dan berkesempatan memperoleh liputan media massa sebagai bagian dari dukungan promosi usaha kita.

Metode penilaian yang digunakan
Penilaian dilaksanakan melalui beberapa tahap, yaitu :
  1. Penilaian Administratif
  2. Survei Pertama
  3. Skoring & Ranking
  4. Survei Kedua & Ranking
  5. Penjurian Wilayah (10 titik pelaksanaan)
  6. Penjurian Final (Tingkat Nasional

Hal apa saja yang menjadi poin penilaian pada program ini?
  1. Aspek Kewirausahaan  : bobot 40% (daya jual, inovasi, original ide, tahan banting, potensi tumbuh dan berkembang, kepemimpinan)
  2. Aspek Pengelolaan Bisnis  :bobot 30% (manajemen bisnis, tertib administrasi)
  3. Aspek Sosial :bobot 20% (membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitarnya)
  4. Aspek Personality :bobot 10% (kepribadian)

Jadwal pelaksanaan program ini?
  1. Pendaftaran : 1 Juli – 30 Desember 2016
Di mana bisa dapat informasi?
Informasi lengkap mengenai Wirausaha Muda Mandiri dapat diperoleh di seluruh cabang Bank Mandiri atau mengakses langsung ke alamat ini : http://wirausahamandiri.co.id

Biaya untuk mengikuti program Penghargaan?
Peserta tidak dipungut biaya apapun dalam program ini alias Gratis!
Jadi tunggu apalagi, segera daftarkan dirimu dan usahamu, ajak temen yang lain boleh kok. 
Oh ya selain Program WMM (Wirausaha Muda Mandiri), ada juga Program MYT (Mandiri Young Technopreneur) dan Program WSM (Wirausaha Sosial Mandiri), jadi tinggal pilih aja sesuai dengan spesifik usaha kamu :) 

Mau sharing juga boleh, untuk kolom rekomendasi boleh diisi :) 
Hijrah Saputra, Piyoh Design (Wirausaha Muda Mandiri Bidang Kreatif 2013)
Instagram : @Hijrah25
Twitter : @hijrahheiji
Facebook : Hijrah Saputra

Yang mau tau lebih detail, bisa datang ke Acara Talkshow dan Sosialisasi WMM 2016 yang diadakan oleh WMM Chapter Aceh bekerjasama dengan BEM FKIP Unsyiah. 
Talkshow dan Sosialisasi Wirausaha Muda Mandiri 2016

Rabu, 26 Oktober 2016

Malang Kembali, Ulang Tahun 2 kali dan Reuni Mimpi

Ini sebenarnya cerita satu bulan yang lalu, tapi masih membekas di dalam kenanganku. Setelah hampir 10 tahun meninggalkan kota yang menjadi Kota Halaman keduaku, akhirnya aku kembali ke sana, ya Kota Malang. 

Bagi banyak orang mengenal Kota Malang sebagai kota tujuan wisata unggulan di Indonesia, tapi kota ini menyimpan banyak cerita dan kenangan buatku, karena perjuangan dan pengalamanku memulai karirku hingga sekarang semua bermula di sini.

Ada ragu bergelayut dalam pikiranku, ketika berencana balik ke Malang, apakah orang-orang disana akan menyambutku dengan ramah seperti dulu, atau hanya perasaanku saja yang menganggap Malang sebagai Kota Halamanku, sedangkan mereka menganggapku sebagai pendatang.

Aku mencari berbagai alasan untuk kembali kesana, mulai dari perayaan ulang tahunku, mengumpulkan memoriku yang hilang sejak sarafku bermasalah, hingga alasan reunian 1 dekade Kakang Mbakyu 2006, aku mencari yang paling masuk akal, sehingga nantinya kalau kejadian terburuk pun, aku masih bisa ngeles dengan alasan, padahal alasan terbesar hanya rindu keras yang kurasa, hehe, MrembesMili.

Sebenarnya ada alasan kenapa aku tidak pernah kembali kota sejuk ini, ada janji yang sempat terucap ke salah seorang juri Kakang Mbakyu Malang, Beliau sempat menawarkanku untuk bergabung di teamnya di Yayasan Inggil yang membuat Festival Malang Kembali. Beliau termasuk salah satu juri yang kutakuti dan sekaligus kukagumi karena kinerjanya. Selama penjurian Kakang Mbakyu Malang 2006, beliau termasuk orang yang paling bersikeras menentangku dengan memberi pertanyaan yang memang menjadi kelemahanku saat itu, beliau memintaku untuk mempromosikan potensi Kota Malang dengan Bahasa Jawa Kromo Inggil, gila! Bahasa Jawa saja saat itu masih terbata-bata, apalagi diminta yang Kromo Inggil, diam seribu bahasa, aku sadar, aku mungkin bukan yang beliau cari. Tapi selepas itu, dan aku terpilih sebagai juara 1 Kakang Malang 2006, beliau malah mendukungku dan team Pakandayu agar terus berkembang dan mengembangkan pariwisata Kota Malang, hingga masa jabatanku selesai. Beliau menawarkan kesempatan itu, tapi aku berjanji tidak akan kembali ke Malang sebelum aku bisa menunjukkan kalau aku bisa membuat sesuatu di Kota Halamanku yang pertama, Kota Sabang. 

Dengan keyakinan sudah membuat progres positif di Sabang dan sekitarnya, membuatku sedikit menambah keberanian untuk bertemu dengan beliau dan teman-teman lainnya di Malang, aku memutuskan balik ke Malang.

24 September sempat tidak tidur...... deg deg an

Tanggal 25 September pagi, masih di Jakarta, enaknya punya bos yang perhatian seperti Bang Muslim dan Istrinya, membuatku jadi berkah tersendiri, selain aku bisa mengatur jadwal kerja bersama, bisa juga membuat jadwal untuk pribadi, sempat dibikinkan kejutan di sela-sela Car Free Day, aaaaah, peluk satu-satu.

Surprise dapat ucapan Ulang Tahun dari Bang Muslim, Kak Jamila dan adek-adek dari Banten yang dipaksa, haha
Siangnya pukul 12.15 aku diantar ke bandara, masih dengan perasaan bimbang, untung saja di pesawat yang duduk sebelahku seorang anak muda mahasiswa Unibraw dari Jakarta yang asyik untuk diajak diskusi lumayan membuat perasaanku tenang, ya setidaknya membuatku ada teman yang senasib, perjalanan kurang lebih 45 menit itu pun seperti hanya 5 menit.

Perasaan takut itu datang lagi ketika aku turun di Bandara Abdulrachman Saleh, Kabupaten Malang. Perasaan terasing itu datang lagi melihat banyak perubahan di bandara, berbeda sekali ketika aku bertugas menyambut piala Adipura untuk Kota Malang tahun 2007. Ditambah lagi pertemuanku dengan suami Mbakyu Vita, Mbakyu pasanganku 2006, yang seperti ketakutan bertemu denganku yang dengan ekspresi senang bertemu dengan tidak sengaja dengannya di bandara, mungkin dikiranya aku seorang sales yang ingin menawarkan produk dengan modus mengenal istrinya, hehe. Tapi perasaan itu hilang ketika aku bertemu dengan supir taksi, Pak Wibowo yang ternyata pernah bekerja cukup lama di Sabang, kebetulan yang tidak kebetulan. Selama perjalanan, kami bertukar cerita, beliau menceritakan perkembangan Malang, gantian aku mengupdate cerita tentang Sabang, mungkin ini yang dinamakan jodoh, #Halah.

Singkat cerita, setelahnya aku sampai di penginapan, yang aku baru tahu ternyata tempat yang kubooking selama di Malang karena rekomendasi teman kuliahku ternyata menjadi tempat karantina Kakang Mbakyu Kota Malang 2016 nantinya. Baru merebahkan badan, tiba-tiba saja masuk inbox di instagram, pesan dari seseorang yang berjasa besar membantuku banyak ketika persiapan mengikuti Kakang Mbakyu 2006, ya Mas Heri, atau biasa akrab dipanggil Cak Diek, aku sempat bingung dengan semua kebetulan ini, tapi memang di dunia ini tidak ada yang kebetulan, semua rahasia Allah. Alhasil malamnya aku bereunian dengan Cak Diek, bercerita banyak hal, mulai dari hal yang kecil, aku merasakan dejavu seperti 10 tahun yang lalu. 
Bersama Cak Diek (Mas Heri) bercerita mengembalikan ingatan masa lalu sambil nyobain Mie Tarik
Pertemuanku dengan Cak Diek ini terjadi, cukup unik, saat itu aku diminta bantuan untuk membantu kegiatan Unitantri, Universitas Brawijaya. Padahal tidak ada dalam sejarahnya aku aktif di UKM yang ada di Universitas Brawijaya, karena aku termasuk orang yang introvert dan hanya fokus di kuliah saja. Tapi ternyata bantuan yang kuberikan saat itu membuat hubungan baik dengan Cak Diek yang akhirnya membantu persiapanku mengikuti Kakang Mbakyu Malang. Beliau membantuku mengajar Tari Topeng yang ternyata susahnya minta ampun, akhirnya dengan berbagai pertimbangan aku belajar nembang. Tapi bantuan dari Cak Diek ini tidak dengan mudah diberikan, beliau termasuk orang yang idealis dengan apa yang dia kerjakan, apalagi terkait budaya dan seni yang ada di Jawa Timur, beliau memastikan dulu apa tujuanku mengikuti Kakang Mbakyu, apa alasannya, banyak pertanyaan yang harus bisa masuk akal beliau, karena ternyata ada juga beberapa kandidat yang meminta bantuan beliau, ditolak, hmmm...

Terkadang kita sering menyepelekan hal baik yang kita kerjakan, padahal bisa jadi hal kecil itu bisa membantu kita di masa depan.

Beliau juga yang menguatkanku ketika aku terpilih sebagai 40 besar semifinalis, ketika itu sudah mau menyerah, karena tidak percaya diri harus bersaing dengan para model dan artis-artis Malang yang harus tampil saat itu juga di Mall paling hits di Malang saat itu, Malang Town Square (MATOS). Aku saat itu tidak pede dengan apa yang aku punya, karena harus berjalan di catwalk dan harus menampilkan talenta yang kita punya. Hampir menyerah, tetapi beliau yang mengingatkanku untuk tetap fokus pada tujuan yang ingin aku capai dan ini hanyalah salah tahapan yang harus dilewati. Setelah aku pikir-pikir, sudah banyak waktu dan pikiran yang sudah beliau berikan, tidak ada salahnya mencoba, walaupun hasilnya ketika aku berjalan disorakin seperti Tukul Arwana, ea....ea...ea....ea...., ditambah lagi nembangku jadi tertawaan semua pengunjung MATOS, ingin rasanya punya jurus menghilang ala Naruto, tapi aku tidak terlalu peduli, nasi sudah menjadi bubur, ada banyak yang harus kukerjakan setelah ini walaupun tidak lolos ke 20 besar, setidaknya aku masih punya muka bila bertemu Cak Diek.

Ternyata Tuhan berkata lain, ngga, ngga, aku ngga mati. 

Alhamdulillah aku terpilih masuk 20 finalis, dan lancar hingga karantina dan Grand Final, memang doa orang-orang yang teraniaya itu benar adanya, hehe.

Waktu cepat sekali berlalu, belum habis bercerita bersama Cak Diek dan teman-temannya, teman-temannya?? iya, ini uniknya Malang, terkadang kita bisa tiba-tiba saja berada di tengah orang-orang yang tidak kita kenal tapi bisa akrab satu sama lain dalam waktu yang singkat, dan ini juga yang dulunya membuatku merancang Konsep Branding Pariwisata Kota Malang, Malang Welcoming City, yang membawaku menang sebagai Kakang Malang 2006. Karena Malang selalu welcome untuk siapa saja yang datang ke sana, smiley, friendly and memory.
Cak Diek dan beberapa teman yang aku baru kenal ':D
Belum habis dengan kejutan itu, besok harinya teman kuliahku yang sekarang jadi dosen di kampusku, memintaku untuk mengisi kuliah tamu di jurusanku. Beuh, sempat gugup juga, karena aku masih status lulusan S1 dan tidak kerja di duniaku yang seharusnya, diminta mengajar adek-adek kelas yang notabenenya ga jauh beda. Belum lagi ada info beberapa dosen mau ikutan kelas tersebut, tambah deg-degan. Tapi ya mau gimana lagi, rezeki tidak boleh ditolak, nanti Allah marah, kenapa aku bilang rezeki, karena dengan adanya permintaan ngisi kuliah tamu, setidaknya ada alasan buatku mengunjungi kampus lagi, horee!!
Curcol berbalut Modus
Deg-degan itu, ketika harus berhadapan dengan dosen-dosen yang dulunya....., hehe, strateginya adalah ambil posisi di tengah biar aman, walaupun ternyata banyak dosen-dosen yang duduk di barisan belakang, hehe
Bareng dosen-dosen terbaik Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Brawijaya
Nyess Momen
Ngisi kuliah umum di jurusan sendiri itu butuh keberanian extra, karena bisa mengungkit masa lalu, apalagi dihadiri banyak dosen yang penasaran dengan apa yang kita kerjakan sehingga tidak berada di jalur yang mereka ajarkan, hehe. Tapi ada kejadian yang bikin nyes saat itu, ketika ada salah satu peserta yang masih kecil, ngomong, "Om, mulai saat ini, Om orang yang pertama jadi favorit saya!", dia mengucapkan dengan wajah yang berbinar. Ah..... mudah-mudahan kamu tidak menyesal ya nak di masa depan, kalaupun kamu menyesal, om punya buktinya, dan kamu ngga bisa ngeles lagi, hahaha #KetawaSetan








Ada banyak kejutan yang tidak terduga selama di Malang, aku bisa bertemu dengan orang-orang yang kukenal selama di Malang. Berkumpul, bercerita, mengumpulkan memory yang sempat hilang.
Reunian tipis bareng temen-temen satu angkatan PWK UB 2002
Ketemu Mas Robby Aditya, Manajer Wilayah EF Malang, salah satu Juri Raka Raki Jawa Timur
Tapi memang yang paling ngangenin dari semuanya ada di Pakandayu (Paguyuban Kakang dan Mbakyu Kota Malang), hehe.
Sharing tipis dengan Finalis Kakang Mbakyu Malang 2016
Suatu kebanggaan bisa bergabung lagi dalam keluarga ini, baju 10 tahun masih muat ya, yey!! hehe
Kunjungan ke Batik Sundari Kota Malang sekalian belajar Mbatik
Kunjungan ke Jatim Park 1, Kota Batu
Malam Keakraban Kakang Mbakyu 2016, Pakandayu semoga jadi keluarga seterusnya
Penjurian Kakang Mbakyu Malang 2016, bersama Mbakyu Wida (Wakil 1 2006) , Babe Tjatur dan Mbakyu Tyscha (Mbakyu Malang 2013)
Juri Malam Grandfinal Kakang Mbakyu 2016
Reuni mimpi Kakang Mbakyu 2006, walaupun belum lengkap, inilah keluarga yang membackup semua kegiatan Kakang Mbakyu 2006, kangen kalian semua!
Kakang Mbakyu Malang 2006 (Kakang Hijrah dan Mbakyu Vita) dan Kakang Mbakyu Malang 2014 (Mbakyu Sarirra dan Kakang Anggun)
Keluarga besar Pakandayu Malang
Perhelatan Kakang Mbakyu Malang 2016 sudah selesai, Kakang Mbakyu utama juga sudah terpilih, tapi ini bukan akhir dari semua kegiatan, selamat bergabung di Keluarga PAKANDAYU Malang adik-adik, saatnya memulai berkontribusi ke masyarakat dan pariwisata di Indonesia, tunjukan sebagai anak muda, kita punya karya dan bermanfaat untuk orang lain.
Teruslah menjadi keluarga, teruslah berkarya, teruslah menginspirasi, walaupun dalam senang dan susah
Tak terasa udah seminggu aja di Malang, masih belum puas rasanya, baru ngeh juga kalau tahun ini, aku berulang tahun baik dalam kalender masehi maupun kalender Hijriyah dalam waktu yang berdekatan, tapi ini jadi hadiah ulang tahun paling berkesan dalam sejarah hidup, ya walaupun tujuan ketemu Mas Dwi Cahyono ngga kesampaian, hehe. Terimakasih buat semua yang menyambut dengan hangat selama di Malang. Semoga Malang selalu menjadi tempat yang welcome untuk semua yang datang, amin!


Kamis, 20 Oktober 2016

Kareung, Kreativitas dengan Karang Mati

Sabang, kota kecil di barat Indonesia ini memiliki potensi wisata yang sangat besar, terutama di sektor wisata baharinya. Sabang terkenal hingga mancanegara dan dijadikan salah satu tempat yang wajib dikunjungi untuk menyelam sebelum mati.

Sabang sendiri memiliki 2 musim, angin timur dan angin barat, biasanya ketika angin barat berlangsung, banyak pantai yang biasanya hanya berisi pasir putih yang halus, dipenuhi dengan bebatuan yang besar dan banyak karang yang sudah mati terhempas ke pantai.

Banyaknya karang mati, membuat saya dan teman-teman Cut Abang dan Cut Adek Kota Sabang berinisiatif untuk membuat produk kreatif yang berbahan dari karang yang telah mati tadi, kami membuat program Kareung. Kareung sendiri berasal dari Bahasa Aceh yang artinya Karang. Kami berharap dengan adanya program Kareung ini bisa menambah nilai ekonomis dari karang-karang yang telah tidak dipakai lagi dan bisa menjadi kenang-kenangan dari Sabang.
Proses pemilihan Karang yang sudah mati
Karang mati yang kita pilih, kemudian kami bersihkan dan dijemur, ini bertujuan agar mudah untuk pengolahan selanjutnya.
Pengenalan Program Kareung ke anak-anak muda Gampong Cot Bau yang mereka sering sebut Andescot
Proses pembuatan Kareung
Anak Muda ANdescot mulai berkreasi sesuai dengan imajinasi masing-masing
Produk Kareung yang sudah jadi
Kalau ke Sabang, jangan lupa untuk mampir dan membawa pulang produk Kareung ya, Salam Sabang selalu :)


Jumat, 14 Oktober 2016

Sabang Tutup Botol Project

Ketika Joging di Sabang aku seringkali melihat tutup botol berserakan di sekitar Pantai Paradiso hingga ke area Sabang Fair. Banyaknya wisatawan baik lokal maupun interlokal membuat tempat-tempat di sini selalu kotor. Inilah citra pariwisata kita, di satu sisi kita butuh banyak orang lain yang mengenal suatu tempat, tapi di lain sisi ketika tempat tersebut dikenal banyak orang, sampah menjadi tantangan. 

Untuk permasalahan botol plastik ternyata sudah bisa terselesaikan dikarenakan setiap paginya ada pemulung yang bertugas mengutipnya untuk dijadikan penghasilan sehari-hari. Tapi tidak sama halnya dengan nasib tutup botol, selidik punya selidik dari para pemulung, tutup botol tidak mereka kumpulkan karena nilai ekonomisnya rendah, alhasil mereka membiarkan si tutup botol ini tergeletak di jalan, di parit bahkan di balik semak-semak. Kasihan mereka, #PelukSatusatu.

Jadi aku dan beberapa teman berinisiatif untuk mengumpulkan tutup botol yang tergeletak dan tak dihiraukan banyak orang ini. Setiap joging pagi, aku selalu mengumpulkan tutup botol, lumayan, sekali mendayung, 3-4 pulau terjelajahi.
Hasil pengumpulan tutup botol sekali joging, kebayang ya, tutup botolnya aja sebanyak ini, berapa banyak botolnya?
Aku dan beberapa teman dari Duta Wisata Sabang, Putra-Putri Lingkungan dan Putra-Putri Konservasi Bahari berkumpul untuk membuat project dari hasil tutup botol yang kita kumpulkan.
Bersama Cut Abang Kota Sabang 2016, Putri Konservasi Bahari dan Duta Lingkungan Kota Sabang
Sebagian jalan, masih banyak tutup botol yang harus dikumpulkan
Nyicil, abaikan perut, itu hanya trik kamera saja :D
Setiap berhasil mengumpulkan tutup botol, aku berusaha memakunya untuk melengkapi desainnya.

Done! Peta Kota Sabang yang dibuat dari Tutup Botol
Tunggu karya kami selanjutnya ya! buat kamu yang tertarik juga membuat project tutup botol ini, boleh banget untuk sharing dengan kami, ditunggu :)

Kamis, 13 Oktober 2016

Tabungan Emas Berbuah Emas

Alhamdulillah berkat doa dan dukungan teman-teman, tulisanku tentang Pegadaian Emas dapat juara 2, itu artinya dapat emas lagi dari Pegadaian, yey! 

Yang penasaran dengan tulisannya, bisa baca di sini.

Selain mendapatkan hadiah emas batangan keluaran Antam, semua pemenang tulisannya akan dijadikan buku oleh Pegadaian, double yey! luar biasa ya, ngga sabar nunggu jadi bukunya.
Bersama Pak Mulia Manaf, Kepala Pegadaian Cabang Banda Aceh, wajahnya ga rela, tapi ga papa, saya ikhlas nerima ^ _ ^
Bersama para pemenang lainnya dari Aceh
Alhamdulillah, ternyata selain aman menabung emas, malah dapat hadiah emas pula, lumayan buat nabung mayam nikah #Eh. Buat temen-temen, ga usah ragu-ragu lagi buat pakai jasa-jasa Pegadaian, karena selain Tabungan Emas masih banyak lagi produk Pegadaian yang menarik lainnya loh! langsung aja datang ke Pegadaian terdekat di kota kamu!