Piyoh Design

Piyoh Design (Pd)

Kota Sabang
“Semua orang suka Sabang, saatnya kita berbagi.”

Piyoh Design (Pd) adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi merchandise dengan mengangkat tema lokal. Keunggulan produk utama Piyoh adalah t-shirt dengan desain-desain kontemporer yang memiliki misi berbagi Sabang dimana aja.
Dengan tagline ”Aku Sabang Kamu”, Piyoh berhasil menjadikan kaos oblong sebagai media promosi pariwisata. Sehingga produk-produk Piyoh menjadi souvenir bagi wisatawan, tapi juga dapat mempromosikan, mengenalkan Sabang dan meningkatkan kebanggaan masyarakat Sabang terhadap kotanya sendiri. Didirikan oleh Hijrah Saputra pada tahun 2008, produk Piyoh lainnya dapat kita temukan juga dalam bentuk gantungan kunci, pin, stiker, mug, kartu pos, dan lain-lain. 
Dengan konsepnya yang khas tersebut kini Piyoh bisa meraih omzet puluhan juta rupiah per bulan. Selain itu Hijrah juga berhasil menjadikan Piyoh sebuah ikon brand bagi kota Sabang.

Ide Piyoh
Nama Piyoh sendiri diambil dari kata dalam bahasa Aceh, yaitu “Piyoh” yang artinya mampir atau singgah. Pilihan bahasa Aceh sengaja diambil karena  keinginan memperkenalkan merk lokal ke luar. Nama tersebut dipilih karena menurut Hijrah kelak dia ingin produknya terkenal dan juga sekaligus mempromosikan Kota Sabang dan Aceh. Piyoh sendiri menunjukkan keramah-tamahan masyarakat Aceh terhadap siapa saja yang datang ke Aceh.

Sementara ide berdirinya Piyoh serta bagaimana perusahaannya berjalan berawal dari pengalaman pahit dan juga berbagai “kekecewaan”. Pada tahun 2008 ketika Hijrah bertemu dengan teman yang sudah pernah datang ke Sabang namun dia tidak menemukan suvenir kota Sabang yang memiliki kualitas bagus dan tidak ada alternative lain dalam desain baju. Selain itu anggapan dari orang-orang yang ditemuinya yang tidak terlalu mendukung proyek Piyoh itu berjalan.

Menurut Hijrah t-shirt adalah sebuah bahasa standar yang universal untuk menunjukan identitas dari mana kita berasal. Dari pengalaman kekecewaan temannya itulah Hijrah mendapatkan ide untuk membuat Piyoh yang dapat memenuhi kebutuhan wisatawan yang datang ke Sabang.

“Pada awalnya memang ada beberapa merk yang memproduksi kaos bertemakan kota Sabang, tapi tidak ada alternative desain lain. Tidak ada yang mengarapnya secara serius”  papar Hijrah.
TKP (Tempat Kerjaan Piyoh)

Untuk itu Hijrah harus melawan arus pasar. Memulai menjual produk Piyoh sambil mengenalkan konsepnya merupakan suatu tantangan tersendiri.
”Kita harus menggabungkan antara idealisme, kreatifitas dan industri. Hal itu tidak mudah, semua orang pesimis. 80% orang yang kita temui, pada awalnya mengatakan bahwa usaha ini tidak akan berhasil” jelas Hijrah. Banyak orang menyarankan Hijrah untuk meninggalkan konsepnya, bahkan teman dekatnya sendiri, hanya keluarga yang mendukung secara penuh. “Kalau orang bilang kondisi sekarang sedang buruk, tapi baiklah, kita masuk di dalamnya dan merubahnya menjadi lebih baik,”papar Hijrah optimis, baru setelah dua tahun akhirnya melihat kondisi yang sesuai dengan targetnya.”

Perjuangan Hijrah berjualan kaos-kaos Piyoh di internet melalui Facebook dan blog, membuat Piyoh semakin dikenal. Pada awalnya Hijrah menjelaskan bahwa dia memang belum percaya diri dengan kondisi seperti saat itu.

Pada tahun 2008 dari lima desain awal dia memproduksi 250 t-shirt, selain dijual langsung dia juga menitipkan produk-produk Piyoh di daerah Balohan dan Jalan Perdagangan Sabang, tempat dimana banyak terdapat wisatawan lewat.

Strategi Piyoh mulanya memang hanya menargetkan pasar untuk wisatawan dan orang yang mencari souvenir Sabang dengan kualitas bagus.
Postcard
Pin desain Sabang
Thumbler Agam Inong
Hospitality Entreprenuer
Di luar penjualan merchandise Piyoh, Hijrah yang juga Duta Wisata Kota Sabang dan Provinsi Aceh Tahun 2008 kerap aktif dalam kegiatan-kegiatan pariwisata dan sosial. Hal ini dilakukan Hijrah sebagai upaya untuk melakukan promosi wisata seutuhnya, dan juga menunjukkan tanggungjawab secara keilmuan.
Peta Sabang ala Piyoh di Pelabuhan Ulee Lheue
Di sisi lain kegiatan-kegiatan tersebut memiliki banyak manfaat bagi Piyoh. Pertama, sebagai ajang promosi, pengenalan produk melalui tokoh sangat efektif, ujar Hijrah. Kedua, karena Hijrah memang senang berbagi ilmu, dan selalu aktif untuk mengajak orang-orang juga untuk mengenal dan mencintai daerah sendiri, melalui pariwisata.

Oleh karenanya, tidak salah jika Piyoh yang didirikan oleh Hijrah dinobatkan sebagai ‘Hospitality entrepreneur’, suatu tipe pengusaha yang masih terbilang langka.
 
Piyoh Ke Depan
Sesuai dengan kampanyenya di Youth Enggagement Summint 2009 di Kuala Lumpur, Untuk ke depannya kini Piyoh masih berusaha untuk mewujudkan cita-citanya  mengangkat pariwisata melalui desain, dan akan memunculkan Piyoh-Piyoh Lain di daerah lain, yang bisa menjadi duta wisata di daerahnya. 
Contact : Kaossabang@gmail.com

7 komentar:

  1. Setiap kali pulang ke Aceh , saya selalu menyempatkan diri membeli oleh2 di Piyoh.
    Desainnya kreatif,dan inovasinya bagus.Npsen juga kan beli kaos yang gambarnya peta aceh trus hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau suka, kalau pulang ke Aceh, kabari lagi, ngopi2 kita :D

      Hapus
  2. Jadi terinspirasi dg semangat entrepreneurnya bg Heji.

    BalasHapus
  3. jd terinspirasi dan ilmu bertambah....
    semoga kedepan ny bisa mengikuti jejak kakanda hijrah saputra..

    #salam dari pemuda aceh
    #salam dari duta wisata aceh tamiang

    BalasHapus
  4. Pas saya ke Sabang bulan ini, saya tahunya Piyoh yang di depan lapangan dekat Nagoya Inn. Akan tetapi, sungguh disayangkan tokonya tutup. Tiga hari di Sabang, tokonya tutup melulu.
    Apakah Piyoh melayani pembelian online? Trims.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Kalo mau pesan gantungan kunci sabang bisa...

    BalasHapus