Rabu, 07 Mei 2014

Piyoh di Marketeers Techno Startup Icon 2014

Alhamdulillah dapat kesempatan muncul di Atjehpost, salah satu portal berita paling WOW di Aceh, ini dia beritanya :)
Foto bareng Pak Hermawan Kertajaya, Kepala Dinas Pariwisata Aceh, Kepala RRI Banda Aceh dan dari MarkPlus

Pengusaha muda Aceh Hijrah Saputra dinobatkan sebagai Marketeers Techno Startup Icon 2014. Penobatan itu diumumkan di acara Marketeers Festival 2014 yang dilaksanakan di Hermes Palace Hotel Banda Aceh pada Selasa, 29 April 2014 kemarin. Kegiatan yang diselenggarakan oleh MarkPlus, Inc ini merupakan yang pertama kalinya digelar di Aceh. Untuk tahun ini, kontes wirausaha “Startup Icon” mengambil tema teknologi.



Kompetisi ini menyasar para perintis usaha di bidang kuliner, fashion, kerajinan, jasa, perdagangan, media dan lainnya. Yang terpenting dalam mengelola usahanya para peserta harus memanfaatkan teknologi seoptimal mungkin.



Hijrah sendiri mempunyai usaha di bidang fashion yang terkenal dengan label Piyoh Design. Usaha ini mulai dirintis pengusaha asal Sabang itu sejak 2009 lalu. Selain di Sabang, Piyoh kini juga memiliki dua outlet di Banda Aceh.



Kompetisi ini diikuti 15 peserta dari beberapa kota di Aceh seperti Sabang, Banda Aceh dan Lhokseumawe. Namun para juri yang berasal dari MarkPlus, Inc, RRI Banda Aceh dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Banda Aceh hanya memilih satu pemenang yang akan menjadi icon Marketeers selama setahun ke depan.



“Alhamdulillah strategi pemasaran yang Hijrah jalankan sesuai dengan konsep mereka, yaitu bukan hanya mempromosikan produk tetapi bagaimana menjalin komunikasi yang baik dengan para konsumen,” ujar Hijrah kepada atjehpost.com siang ini, Rabu 30 April 2014.



Dalam mengembangkan brand produknya, Hijrah berinovasi dengan cara mempromosikan daerah kelahirannya yaitu Sabang. Ia misalnya membuat peta wisata Sabang agar menjadi pedoman bagi para wisatawan yang berkunjung ke daerah di ujung barat Indonesia itu. Memajukan pariwisata Sabang memang hal yang paling diidam-idamkan olehnya.



“Hijrah juga membuat informasi-informasi untuk mempromosikan Sabang melalui media blog, jadi membantu wisatawan yang datang ke Aceh atau ke Sabang yang secara tidak langsung mendatangkan calon pelanggan ke Piyoh,” ujarnya.



Dengan cara ini pelanggan yang datang ke Aceh bisa juga menjadi advokat untuk mengajak calon wisatawan lain untuk berkunjung dan berlibur ke Aceh. Cara ini sesuai dengan konsep tourism marketing, di mana para pelanggan/customer harus bisa menjadi advokat, dan sasaran gencar untuk pemuda dengan aktif di kegiatan kepemudaan dan aktif di komunitas.



Setelah menjadi  Marketeers Techno Startup Icon 2014 kira-kira apa yang menjadi harapan Hijrah di masa mendatang?



“Inginnya Aceh bisa lebih maju lagi, apalagi sekarang Kepala Disbudpar Aceh juga menjadi Marketeer of the Year, dan ini baru pertama kalinya ada di Aceh,” ujarnya.



Hijrah Saputra lahir di Sabang 25 September 1984 silam. Alumni Jurusan Planologi Universitas Brawijaya Malang ini pernah menjadi Kakang Kota Malang (Jawa Timur) dan Juara Harapan I Raka Jawa Timur saat masih kuliah dulu. Pada 2007 silam, dalam sebuah kegiatan di Bali ia bertemu dengan duta wisata dari Aceh. Pertemuan itu ternyata menjadi titik balik bagi Hijrah untuk kembali ke Sabang dan mulai merintis Piyoh Design. Kini ia semakin mantap mengembangkan Sabang dan Aceh melalui desain grafis dan produk-produk kreatif dari Piyoh.



Bersama sejumlah anak muda lainnya Agam Duta Wisata Aceh 2008 ini membentuk organisasi The Leader, organisasi ini fokus pada pengembangan program yang berkaitan dengan kepemudaan. Belum lama ini The Leader memenangkan anugerah Millenium Development Goals (MDGs) Award melalui salah satu program andalannya Dream Maker.[]

Sumber :  http://atjehpost.com/articles/read/3473/Pengusaha-Muda-Aceh-Raih-Marketeers-Techno-Startup-Icon-2014

Pengusaha muda Aceh Hijrah Saputra dinobatkan sebagai Marketeers Techno Startup Icon 2014. Penobatan itu diumumkan di acara Marketeers Festival 2014 yang dibuat di Hermes Palace Hotel Banda Aceh pada Selasa, 29 April 2014 kemarin. Kegiatan yang diselenggarakan oleh MarkPlus, Inc ini merupakan yang pertama kalinya digelar di Aceh. Untuk tahun ini, kontes wirausaha “Startup Icon” mengambil tema teknologi.
Kompetisi ini menyasar para perintis usaha di bidang kuliner, fashion, kerajinan, jasa, perdagangan, media dan lainnya. Yang terpenting dalam mengelola usahanya para peserta harus memanfaatkan teknologi seoptimal mungkin.
Hijrah sendiri mempunyai usaha di bidang fashion yang terkenal dengan label Piyoh Design. Usaha ini mulai dirintis pengusaha asal Sabang itu sejak 2009 lalu. Selain di Sabang, Piyoh kini juga memiliki dua outlet di Banda Aceh.
Kompetisi ini diikuti 15 peserta dari beberapa kota di Aceh seperti Sabang, Banda Aceh dan Lhokseumawe. Namun para juri yang berasal dari MarkPlus, Inc, RRI Banda Aceh dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Banda Aceh hanya memilih satu pemenang yang akan menjadi icon Marketeers selama setahun ke depan.
“Alhamdulillah strategi pemasaran yang Hijrah jalankan sesuai dengan konsep mereka, yaitu bukan hanya mempromosikan produk tetapi bagaimana menjalin komunikasi yang baik dengan para konsumen,” ujar Hijrah kepada atjehpost.com siang ini, Rabu 30 April 2014.
Dalam mengembangkan brand produknya, Hijrah berinovasi dengan cara mempromosikan daerah kelahirannya yaitu Sabang. Ia misalnya membuat peta wisata Sabang agar menjadi pedoman bagi para wisatawan yang berkunjung ke daerah di ujung barat Indonesia itu. Memajukan pariwisata Sabang memang hal yang paling diidam-idamkan olehnya.
“Hijrah juga membuat informasi-informasi untuk mempromosikan Sabang melalui media blog, jadi membantu wisatawan yang datang ke Aceh atau ke Sabang yang secara tidak langsung mendatangkan calon pelanggan ke Piyoh,” ujarnya.
Dengan cara ini pelanggan yang datang ke Aceh bisa juga menjadi advokat untuk mengajak calon wisatawan lain untuk berkunjung dan berlibur ke Aceh. Cara ini sesuai dengan konsep tourism marketing, di mana para pelanggan/customer harus bisa menjadi advokat, dan sasaran gencar untuk pemuda dengan aktif di kegiatan kepemudaan dan aktif di komunitas.
Setelah menjadi  Marketeers Techno Startup Icon 2014 kira-kira apa yang menjadi harapan Hijrah di masa mendatang?
“Inginnya Aceh bisa lebih maju lagi, apalagi sekarang Kepala Disbudpar Aceh juga menjadi Marketeer of the Year, dan ini baru pertama kalinya ada di Aceh,” ujarnya.
Hijrah Saputra lahir di Sabang 25 September 1984 silam. Alumni Jurusan Planologi Universitas Brawijaya Malang ini pernah menjadi Kakang Kota Malang (Jawa Timur) dan Juara Harapan I Raka Jawa Timur saat masih kuliah dulu. Pada 2007 silam, dalam sebuah kegiatan di Jawa Barat ia bertemu dengan duta wisata dari Aceh.
Pertemuan itu ternyata menjadi titik balik bagi Hijrah untuk kembali ke Sabang dan mulai merintis Piyoh Design. Kini ia semakin mantap mengembangkan Sabang dan Aceh melalui desain grafis dan produk-produk kreatif dari Piyoh.
Bersama sejumlah anak muda lainnya Agam Duta Wisata Aceh 2008 ini membentuk organisasi The Leader, organisasi ini fokus pada pengembangan program yang berkaitan dengan kepemudaan. Belum lama ini The Leader memenangkan anugerah Millenium Development Goals (MDGs) melalui salah satu program andalannya Dream Maker.[]
- See more at: http://atjehpost.com/articles/read/3473/Pengusaha-Muda-Aceh-Raih-Marketeers-Techno-Startup-Icon-2014#sthash.bxYbq6Wv.dpuf
Pengusaha muda Aceh Hijrah Saputra dinobatkan sebagai Marketeers Techno Startup Icon 2014. Penobatan itu diumumkan di acara Marketeers Festival 2014 yang dibuat di Hermes Palace Hotel Banda Aceh pada Selasa, 29 April 2014 kemarin. Kegiatan yang diselenggarakan oleh MarkPlus, Inc ini merupakan yang pertama kalinya digelar di Aceh. Untuk tahun ini, kontes wirausaha “Startup Icon” mengambil tema teknologi.
Kompetisi ini menyasar para perintis usaha di bidang kuliner, fashion, kerajinan, jasa, perdagangan, media dan lainnya. Yang terpenting dalam mengelola usahanya para peserta harus memanfaatkan teknologi seoptimal mungkin.
Hijrah sendiri mempunyai usaha di bidang fashion yang terkenal dengan label Piyoh Design. Usaha ini mulai dirintis pengusaha asal Sabang itu sejak 2009 lalu. Selain di Sabang, Piyoh kini juga memiliki dua outlet di Banda Aceh.
Kompetisi ini diikuti 15 peserta dari beberapa kota di Aceh seperti Sabang, Banda Aceh dan Lhokseumawe. Namun para juri yang berasal dari MarkPlus, Inc, RRI Banda Aceh dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Banda Aceh hanya memilih satu pemenang yang akan menjadi icon Marketeers selama setahun ke depan.
“Alhamdulillah strategi pemasaran yang Hijrah jalankan sesuai dengan konsep mereka, yaitu bukan hanya mempromosikan produk tetapi bagaimana menjalin komunikasi yang baik dengan para konsumen,” ujar Hijrah kepada atjehpost.com siang ini, Rabu 30 April 2014.
Dalam mengembangkan brand produknya, Hijrah berinovasi dengan cara mempromosikan daerah kelahirannya yaitu Sabang. Ia misalnya membuat peta wisata Sabang agar menjadi pedoman bagi para wisatawan yang berkunjung ke daerah di ujung barat Indonesia itu. Memajukan pariwisata Sabang memang hal yang paling diidam-idamkan olehnya.
“Hijrah juga membuat informasi-informasi untuk mempromosikan Sabang melalui media blog, jadi membantu wisatawan yang datang ke Aceh atau ke Sabang yang secara tidak langsung mendatangkan calon pelanggan ke Piyoh,” ujarnya.
Dengan cara ini pelanggan yang datang ke Aceh bisa juga menjadi advokat untuk mengajak calon wisatawan lain untuk berkunjung dan berlibur ke Aceh. Cara ini sesuai dengan konsep tourism marketing, di mana para pelanggan/customer harus bisa menjadi advokat, dan sasaran gencar untuk pemuda dengan aktif di kegiatan kepemudaan dan aktif di komunitas.
Setelah menjadi  Marketeers Techno Startup Icon 2014 kira-kira apa yang menjadi harapan Hijrah di masa mendatang?
“Inginnya Aceh bisa lebih maju lagi, apalagi sekarang Kepala Disbudpar Aceh juga menjadi Marketeer of the Year, dan ini baru pertama kalinya ada di Aceh,” ujarnya.
Hijrah Saputra lahir di Sabang 25 September 1984 silam. Alumni Jurusan Planologi Universitas Brawijaya Malang ini pernah menjadi Kakang Kota Malang (Jawa Timur) dan Juara Harapan I Raka Jawa Timur saat masih kuliah dulu. Pada 2007 silam, dalam sebuah kegiatan di Jawa Barat ia bertemu dengan duta wisata dari Aceh.
Pertemuan itu ternyata menjadi titik balik bagi Hijrah untuk kembali ke Sabang dan mulai merintis Piyoh Design. Kini ia semakin mantap mengembangkan Sabang dan Aceh melalui desain grafis dan produk-produk kreatif dari Piyoh.
Bersama sejumlah anak muda lainnya Agam Duta Wisata Aceh 2008 ini membentuk organisasi The Leader, organisasi ini fokus pada pengembangan program yang berkaitan dengan kepemudaan. Belum lama ini The Leader memenangkan anugerah Millenium Development Goals (MDGs) melalui salah satu program andalannya Dream Maker.[]
- See more at: http://atjehpost.com/articles/read/3473/Pengusaha-Muda-Aceh-Raih-Marketeers-Techno-Startup-Icon-2014#sthash.bxYbq6Wv.dpuf

4 komentar: